8/19/2016

Nikah Muda

bride wannabe
Dulu aku kepikiran nikah kalo pas dah sukses, karir gemilang sehingga bisa provide apa yang aku dan keluargaku mau, biayain keluarga buat jalan-jalan ke luar negri dan belanjaannya, usaha lancar, dah punya rumah besar serta mobil etc etc. Sampai mikir nikah kalo udah mau umur 30an ajadeh karena biar puas-puasin apa-apa sendiri dulu, biar ego ku tersalurkan, biar udah punya semuanya dan biar legaaa.

Itu dulu ya, sebelum nemu tambatan hati. Soalnya seumur-umur belum pernah deket sama cowo sampai akhirnya sekarang dia datang, hehe. Dan karena dia, aku rasanya pingin cepet-cepet nikah biar halal sih kalo kata orang, lol.

Tapi gimana ya, pingin nikah muda tuh aku ya pingin, menghabiskan waktu berdua bareng doi, bangun tidur, sarapan, berangkat kerja, pas lagi nonton soap operas sore-sore, udah malam dan seterusnya kaya di film-film kebanyakan. Tapi kalau udah ada duitnya, lah kalo ngga ada? Gimana biayainnya? Ngutang? Habis nikah nanti hasil gajiannya buat bayarin utang nikahan dong bukan buat keluarga? Orangtua? Hmmm... pikir-pikir lagi deh, ini loh yang nikah siapa kok duitnya dari siapa? Kecuali, kalo emang nikahan mau diatur sama orangtuanya :)

tulisan ini featured di kompasiana juga loh!

Dan ngga cuma duit buat nikah aja, tapi duit buat kedepannya, pake duit sendiri lohya bukan pake duit ortu. Eh, tapi gatau sih bagaimana pendapat orang lain tentang hal ini, aku pribadi ngerasa kalau udah nikah pakai duit sendiri soalnya udah punya keluarga gituloh. Keliatannya aja asik, tapi banyak yang dipikir!! Coba deh gimana dengan urusan kerjaan baik di kantor maupun di rumah, pindahan ke rumah baru (kalo udah ada, kalo yang belum semoga cepet punya yaa aamiin..), tabungan, hasil gaji yang dipakai untuk dua orang, kalau udah punya anak sekolahnya gimana, dan masih banyak aspek yang harus dilihat dan ngga semuanya seindah yang ditayangkan di film-film.

Untuk alasan nanti jarak umur antara anak sama ortu biar ngga beda jauh, kasian kalau usianya beda jauh, wah.. jadi ini nikah pingin cepet-cepet ya? Sebagai alat penyalur kah?

Biar ngga zina mbak
Lah, kan rejeki ngga boleh ditunda-tunda
Kan perlu mikir segitu juga dong mbak

Menurut aku, nikah lebih kepada ibadah kita kepada Allah, bukan takut zina. Terhindar dari zina itu adalah berkah karena telah beribadah kepada Allah, yaitu nikah. Ya apapun itu toh harus siap, begitupun menikah. Sekarang banyak yang nikah muda pinginnya agar jarak anak dan ortu tidak jauh, eh tapi punya anaknya pas udah agak tuaan karena alasan kesehatan. Siapa yang tahu?

Menurut aku, nikah itu teserah pribadinya masing-masing. Nikah itu bukan balapan, bukan juga ajang biar cepet dihalalin, terus upload foto di Instagram dengan caption ala alaa.

Perjalanan masih panjang, buat yang habis nikah muda selamat yaa moga aku nyusul juga nikah hihi. Tapi ngga usah nyuruh-nyuruh dulu ndang cepetlah, keburu blablabla, toh ya hidupmu berbeda dengan hidup kami yang belum nikah. Kamu ngga tau toh kalo misal ada diantara kami yang masih harus biayain adek-adeknya, keluarganya, atau ada hal lain yang lebih perlu didahulukan.

Perlu di ingat lagi, ibadah bukan hanya nikah. Ngurus ortu juga ibadah, loh. Malah hati-hati yang suka nasehatin buru nikah dsb. nanti yang dinasehatin malah sakit hati gara-gara kamu sok campuri kehidupan kami..

Lalu kapan usia ideal menikah? Se siap nya dirimu sama pasangan. Bodo amat orang mau bilang apa. Kalau saya siap dengan usia muda bagaimana? Ya saya ngga bisa komentar apa-apa, hanya bisa mendoakan.

Tapi nih, kalau yang masih muda dah nikah. Sudah siap belum dengan segala konsekuensinya?

Siap ngga siap harus siap dong mbak

Lah, lu kata ni ujian?